Thursday, October 25, 2007

Resign

Resign? .. iya
Dari mana? kerjaan? .. iyalah
Kenapa? kok bisa? ... grr$$%#&*rrmmph..

Pertanyaan standard yang dilontarkan orang ketika mendengar sahabat/rekan kerjanya mempunyai niat untuk resign (=mengundurkan diri) dari tempat kerjanya. Pertanyaan itu juga yang saya dapat waktu saya menceritakan niat saya untuk resign dari kantor.

Ekspresi pertama yang keluar tentunya kaget .. lalu mulai memahami dan akhirnya malah tersirat nada iri di komentarnya *duh ge-er amat gw.. hahaa*

Saya gituloh, dedengkot kantor.. it's been 8 years. Yap, di kantor yang sama. Dari tahun 1999 sampai detik ini. 3x mengalami kantor kebanjiran, 1x banjir hebat sampai harus naik gerobak, 1x mengalami pergantian management, 2x pergantian HRD manager, 2x pergantian GM, 1x pergantian Dirutnya, 3x pindah kantor, ribuan kali dibentak boss, 4x ganti pacar, nikah dan sampai hampir melahirkan anak kedua ini..

Pheeww.. 8 tahun. Banyak banged ya kejadian dalam 8 tahun terakhir ini. Padahal kalo dihitung lewat jemari,.. hanya sampai jari tengah kedua looh..

Apa sebenarnya yang membuat saya betah di kantor ini? Pertanyaan yang menghantui pikiran saya di tahun ke-4 ngendon di kantor yang sama.. tak pernah terjawab sampai sekarang. Hahahaha.. egepe.

Gaji gede?.. psst, gag kok biasa aja
Kerjaan nyantai? .. emm, baru di tahun ke-7
Bossnya baik? ... dulu, bossnya laki semua, kalo marah menggelegar, ngelempar kertas, gebrak meja. sekarang, bossnya perempuan semua, kuping rasanya panas, kaki pegel karena semua bertingkah "madam"
Teman-teman asyik? .. biasa aja, yang asyik banged malah udah resign duluan di tahun ke 4

Teruuuuusss? Apa dong???

Comfort zone. Ya.. saya sudah menemukan daerah ternyaman saya selama 8 tahun terakhir ini. Kursi yang nyaman, komputer yang selalu ter-update dengan program yang oke walaupun kadang gag penting deh buat Executive Secretary seperti saya *hasil rayuan ke IT staf dong.. hehehe*, datang terlambat gak papa soalnya boss saya lebih siang lagi malah kadang gag dateng, Office Girl yang sangat rajin *thanks Ria..* membuatkan teh, kopi dan naruh cake/kue kalo dapet kiriman dari vendor, jarak kantor yang gag terlalu jauh dari rumah *dibandingkan kantor lama di Harmoni :(*, mau kabur ke blok m pas lunch juga hayo, gaji yang cukup -setara dengan keringatnya deh :), teman-teman yang asyik dan setipe dengan saya, makanan sekitar kantor yang enak dan murah *kantin inti, moromarem, pengkolan, soto javana spa, nasi padang, buahnya si udin, sluurp*. Well.. sungguh nyaman.

Kenapa sih resign? ... em, capek & ingin istirahat aja
Kenapa gag tunggu sekalian abis lahiran, kan enak makan gaji buta 3 bln? ... yah, kasian Rama, wong pingin bareng-bareng dia dulu sebelum adiknya lahir
Gag sayang ya ngelepasin kerjaan dan dapet uang sendiri? ... emang dapet uang sendiri harus kerja kantoran?

Sampai akhirnya ...

Wooo.. situ enak ya, punya suami mapan, duitnya banyak, jadi enak deh bisa di rumah?! .... *speechless, emosi sedikit, senyum dan pergi aaaah*

Wanita bekerja di masa sekarang, bukan suatu yang hebat dan aneh lagi. Malah yang lebih hebat dan canggih adalah superwoman, yang berhasil baik di tempat kerja ataupun di rumah. Hebat dalam arti, karir dan kedudukan bagus di tempat kerja tapi suami dan anak-anak masih terurus dengan baik di rumah. Tapi.. itu kan yang tersurat di luar.. yang tersirat di dalam? who knows? :) dan berapa sih prosentase wanita yang bisa menjadi superwoman itu? Pasti tidak banyak .. dan salah satunya, bukan saya.

Ya, .. bukan saya.

Saya tidak sanggup menjadi superwoman. Terlebih di saat Rama mulai meminta perhatian saya, untuk bermain, makan, mandi bahkan nonton TV ditemani Mama. Meminta saya membacakan buku, menceritakan kembali kartun Dora the Explorer favoritnya setelah ditonton. Meminta saya untuk melarang dan memarahinya atas segala kesalahan/keisengan yang (kadang) sengaja dilakukannya...
Semua itu menyita pikiran saya .. terutama di saat saya sedang di kantor dan akhirnya terbawa dalam doa, menyakini bahwa Tuhan pasti memberikan waktu yang menurutNya paling tepat untuk saya berhenti kerja.

Pilihan. Ya, memang suatu pilihan, apakah wanita berkarir di rumah atau di luar rumah. Buat saya, sama kok hebatnya mau memilih yang mana, karena hebat di mata saya bukan terletak pada 'apa yang dipilih' tapi lebih kepada 'kenapa memilih itu'. Jika seseorang bisa menjelaskan alasan pilihannya, berarti dia sudah memahami dengan baik dirinya sendiri :). Di situlah kehebatannya.

Dan saya telah memilih.

Lebih memilih mendampingi kedua anak saya di rumah.
Lebih memilih menahan semua keinginan-keinginan pribadi demi penghematan pengeluaran :).
Lebih memilih membantu mewujudkan impian suami (dan saya) untuk berwirausaha.

Jadi.. izinkan saya ya .. untuk menikmati hari-hari saya di rumah. Mandi, main, makan, tidur siang dan nemenin anak-anak saya nonton dvd kartun favoritnya. Menikmati kenakalan dan celotehan mereka. Menikmati mengulek bawang, cabe, ketumbar dll untuk bumbu masakan. Menikmati kerepotan memikirkan hmm masak apa ya hari ini?, Menikmati kebingungan akhir bulan, duh cukup gag ya duitnya sampe gajian? ... hehhehe.

Tapi tetep kok.. saya akan wira-wiri di dunia maya ini, menyapa sahabat-sahabat saya ..

Jadi Ja, jangan sedih.. kamu akan selalu aku ganggu .. hahaha.

Denny, full time mom - as per 9 nov 2007.

Labels: ,


Photobucket - Video and Image Hosting

4 Comments:

Anonymous debbie said...

weks...daleeeem.....
yang kamu omongin bener, semua pilihan. Pengen memang bisa kukurentelan di rumah sama dennis n dika, bingung mikir mo masak apa hari2nya.
Tp balik ke kondisi...hehehe.... Teuing ya, gw kok gak jiwa wiraswasta banget :(
DAaaan...gw bukan superwoman, susah banget nyeimbangin semuanya, lagi2 yang harus di kesampingkan jadinya gw sendiri, separo kantor separo anak. Gak ada waktu buat diri sendiri :( Sedih, tp itu pilihan gw untuk sampe sekarang ini
tau ah, gw baca postinagan kamu ini malah bikin milir n milir n milir.....binun ...

9:09 AM  
Anonymous lesca said...

deeuuuhhh....., jadi ftm nih ye.... ;-)

sama ama aku maksudnya :))

btw, kapan due nya den?

11:44 AM  
Anonymous bryan said...

selamat ya bu... semoga apa yang udah jadi pilihan ibu adalah yang terbaik untuk ibu pribadi dan keluarga... Good luck and be the best... GBU

10:44 AM  
Anonymous Fa - www.ardifa.com said...

waaa.... saya malah lagi sibuk nyari kerjaan :D
habisnya nggak enak kebanyakan nganggur di rumah (blom ada anak sih) hehe..

11:45 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home